Bahaya Jangan Tiup Makanan Panas, Ini Penjelasannya!



Kita seringkali melihat orang meniup makanan atai minuman yang panas sebelum memakannya. Sebenarnya cara demikian tidak dibenarkan dalam Islam. 

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Bukhori,asulullah Muhammad Saw pernah bersabda kepada umat muslim:

"Apabila kalian (sedang) minum, maka jangan bernapas di dalam gelas, dan saat membuang hajat, maka jangan sentuh kemaluan menggunakan tangan kanan."

Hadis tersebut memberi indikasi bahawa kita tidak boleh meniup atau bernafas di dalam gelas.  Kebiasaan ini sering dilihat hampir disemua tempat. 

Namun begitu, ada penjelesan ilmiah tentang kenapa kita tidak boleh meniup makanan. Dan inilah jawapannya.

Bahaya Asam Karbonat
Fakta ilmiah pertama, bahwa bertemunya H2O (air dalam gelas) dengan karbondioksia atau CO2 (udara yang kita tiupkan melalui mulut) akan menghasilkan asam karbonat atau H2CO3. Dan jika bahan imia ini masuk ke dalam perut kita ia boleh menyebabkan penyakit jantung. 

Partikel Berbahaya
Di dalam mulut kita terdapat partikel berbahaya. Apakah itu? Sisa-sisa makanan dalam mulut akan membusuk sehingga menyebabkan bau mulut tidak sedap. Apbila meniup ke makanan, secara tak langsung ia akan terlekat dan ini tentu sekali tidak elok menjadi santapan kita.

Mikko Organisme
Selain itu, di dalam mulut terdapat mikro organisme yang tidak dapat dilihat mata. Ada yang bersifat mutualisme (baik) dan juga ada yang patologi (buruk). Maka, makhluk kecil automatik akan terlekat di dalam makanan apabila kita tiup dan sekaligus masuk ke perut. 

Itulah diantara penyebab kita kita tidak boleh tiup makanan. Walaupun Rasulluah tidak memberi alasan terperinci namun beliau melarangnya dan itu bermaksud ianya menjadi sebahagian dari sunnah apabila kita lakukan.

0 comment... add one now