Kanak-Kanak 10 Tahun Tergemuk Di Dunia Ini Dipaksa Berhenti Makan


Umur baru sahaja 10 tahun, seorang kanak-kanak yang berasal dari Indonesia  sudah digelar budak tergemuk di dunia dengan berat badan yang mencecah 192 kg. salah satu cara untuk menyelamatkan nyawa kanak-kanak ini, ibu bapanya terpaksa menyekat nafsu makan dengan harapan untuk menghalang anak agar terus membesar.
 
Arya Pernama yang mengalami masalah obes melampau terpaksa berhenti sekolah kerana tidak mampu untuk berjalan dan sering kali sesak nafas.
 
Arya dikatakan makan 3 kali sehari namun kuantiti makanan yang diambil melebihi 2 kali ganda dari orang dewasa. Menurut ibu, Rokayah Somantri berkata, anaknya sentiasa lapar dan hanya makan dan tidur sahaja di rumah.

"Dia hanya makan dan tidur dan bila tiada apa lagi yang boleh dibuat, dia akan masuk ke dalam kolam mandi dan duduk disitu beberapa jam."
 
 
Menurut Rokayah, Arya mula membesar sejak dia berumur 2 tahun. Mereka suami isteri pada mulanya gembira melihat anak membesar dengan sihat namun beberapa tahun kemudian, berat badan Arya makin bertambah dan seoalah-olah ada sesuatu yang tidak kena pada dirinya
 
"Tetapi beberapa tahun kemudian, selepas dia semakin besar dan beratnya tidak dapat dikawal, kami mula sedar dia sebenarnya sakit dan memerlukan rawatan."
 
Setelah diperiksa, doktor mengesahkan anaknya tidak mengalami sebarang penyakit berikutan dengan kenaikan berat badan yang dialami Arya.
 
Untuk mengawal pemakanan anak, Rokayah menyediakan “Brown Rice” dengan harapan berat badan Arya akan susut. Harga rawatan yang dikenakan hospital begitu mahal dan mereka suami isteri tiada pilihan lain selain memaksa anaknya untuk diet demi menyelamatkan nyawa anak tersayang.
 
Saya tak pasti jika ia dapat membatu tapi ini hanya satu cara yang saya ada untuk berhentikan dia dari jadi semakin besar"

1 comment... add one now